Kelas

Kelas . Sebaik-baiknya kantor, adalah kantor yang mengajakmu belajar lagi, untuk berkembang. . KBEA punya agenda belajar secara berkala. Nantinya, akan ada kelas setiap 2 minggu sekali, selama 2 malam dengan pembicara-pembicara yang unik. . Malam ini, Kelas Pencarian Pemikiran berusaha mencuri proses kreasi Mahfud Ikhwan, penulis pemenang penghargaan Kusala Sastra Khatulistiwa 2017 lewat novel “Dawuk: Kisah Kelabu dari Rumbuk Randu” (penerbit @marjinkiri). . Tema malam ini adalah “Saya, Kampung Halaman, dan Sastra Indonesia” . Sebuah tema yang dekat dengan kita semua. Tentang kampung halaman, tentang kisah-kisah yang menyertai kita masing-masing ketika tumbuh dan berkembang. . Simak terus lini masa dari @fawazisme untuk informasi kelas-kelas selanjutnya. . #kelas #belajar #sastraindonesia #kampung #mahfudikhwan #dawuk #ulid #kambingdanhujan

A post shared by Yamadipati Seno (@yamadipatiseno) on

Kelas Dua Malam KBEA

Selama ini, disadari atau tidak, kita mencoba melepaskan sebuah tema dengan persona. Padahal apa yang dinyatakan dan dipikir oleh seseorang tentang suatu hal, bisa jadi merupakan pergulatan panjang, pendalaman yang tidak mudah, pencarian yang penuh liku. Pendek kata, dari pemikiran seseorang tentang satu hal, ada pencarian yang tidak mungkin dilepaskan dari dirinya. Sehingga subjektivisme, personalitas, emosi, greget, tidak mungkin kita pisahkan dari sebuah tema.

Hanya saja selama ini kita selalu ingin fokus pada tema, pada pengetahuan dan informasi tertentu, dengan menyingkirkan ‘subjek’ dari tema. Subjek di sebuah forum hanya dianggap sebagai ‘si pemberi informasi’. Tidak lebih dari itu. Bukan ‘dia yang bergulat’. Kita sering menampik ‘objektivisme’ tapi pada kenyataannya, dalam proses transformasi pengetahuan, kita pereteli pengetahuan dari subjek penyampainya. Continue reading Kelas Dua Malam KBEA

Unduh Gratis Buku ‘Menanam Padi di Langit’

menanam-padi-di-langit

Di antara sekian banyak buku saya, buku ini adalah buku yang paling menguras energi saya, sekaligus memberi tantangan yang besar. Mungkin karena hal tersebut, saya merasa buku ini sebagai salah satu buku yang saya sukai. Namun, cetakan pertama buku ini menyimpan kekeliruan yang sekalipun terlihat kecil, tapi besar artinya bagi saya. Ada satu kutipan hasil wawancara yang keliru. Karena saat itu sudah telanjur dicetak, saya tidak bisa memperbaikinya, dan tidak saya tak punya cukup medium untuk menyampaikan kekeliruan tersebut. Dengan terbitnya cetakan kedua ini, saya telah memperbaiki kekeliruan tersebut, sekalipun harus menunggu kurang-lebih sampai 7 tahun. Continue reading Unduh Gratis Buku ‘Menanam Padi di Langit’